Denyut Cinta Tarbiyyah



Kehidupan sebagai musafir jalanan...
tidak selalunya indah...
disangka cerah hingga ke malam..
akhirnya gelam tatkala malam...

Saat gelam dikala malam..
munculnya bulan dan bintang..
bagi menyinari malam yang gelam..
buat manusia yang takutkan kegelapan..

Itulah kehidupan...
penuh dengan kejutan dan cabaran..
bagi yang redha dengan kehidupan..
beruntunglah ia di atas jalan ini..

Hidupku..
sudah lama menyimpang..
sedangkan jalan yang ingin dituju di sebelah kanan..
tetapi digadai masa buat seketika utk jalan yg berbeza..

Mengapakah dengan diri ini..
Dimanjakan dengan perhiasan dunia..
dan kata-kata si syaitan durjana..
tatkala ianya ternyata memakan diri ini..

Ya Allah Ya Tuhanku..
aku masih mencari...
mencari bantuan dari-Mu..
agar diri ini dapat pulang semula..
pulang ke Landasan-Mu yang sebenar..

Ternyata kata-kata Mu semuanya benar..
tidak terlintas sedikit keraguaan dihati ini..
akan pertolongan yg bakal menjelma..
Aku hanya perlu bersabar dan terus bersabar..

Dan secara tiba-tiba...
Kau yakinkan aku utk tetap kekal disini..
utk diketemukan dgn sahabat-sahabat sejati...
lalu diperkenalkan Usrah buat kali pertama..

Usrah yang aku anggap buang masa..
Kini menjadi rutin kecil buat diri ini..
rutin sebagai seorang pengali..
pengali dalam mentarbiyyahkan diri ini..

Tarbiyyah yang ku tahu...
adalah satu kekuatan..
kekuatan yang mampu mengubah..
mengubah diri seseeorang 360 darjah..

Tarbiyyah yang ku kenali..
mampu mengubah..

Mengubah duri menjadi mawar..
mengubah hitam menjadi putih..
mengubah sedih menjadi riang..
mengubah aramah menjadi ramah..
mengubah musibah menjadi muhibah..

itulah tarbiyyah..
tarbiyyah yang pernah diperkenalkan..
setahun yang lalu..
pada diri bernama AKU..

Sekalipun tarbiyyah telah ku uraikan..
dan ku jelaskan panjang lebar..
namun jika tarbiyyah ku datang,
aku jadi malu dengan keterangan ku sendiri

Sejujurnya aku seorang insan yang lemah..
sering lemah dalam jalan tarbiyyah ini..
apa yang diberi oleh Sang murobbi..
sering ku abaikan dalam rutin hariku..

Dalam menguraikan tarbiyyah..
Akal terbaring tidak terdaya...
Bagaikan gugurnya daun ke bumi Allah..
menunjukkan betapa besarnya amanat sang tarbiyyah..

Kini...

Aku bahagia bersama ukhwah yg terbina..
walaupun tiada yang sudi memandang...
malah dipandang bagai satu pemahaman yg lapuk..
lapuk ditelan arus zaman kemodenan..

Tetapi..

Aku rela hidup begini..
melindungi agamaku bak berlian yang berharga..
yang kembali asing seperti zaman dulu kalanya..
bersama ukhwah yg sedia terbina..

Betapa hati ini...
telah dipetik oleh cinta "Tarbiyyah"..


p/s:
jazakkallah Khairan buat sahabat-sahabat yang suci perkenalkan diri ini dalam Usrah..
Jazakallah Kathir buat Naqibku...atas ilmu yang sedia dicurah tak kira masa..
Tolonglah aku..dalam menjadi daie yang ku impikan...
agar aku dapat menyumbang sedikit keringat...demi Islam yang kembali asing ini..

3 comments:

Lensa Daie said...

Percubaan pertama dalam melukis..
doakan kejayaan ku dalam misi daie ku..
wallahualam..

Nor Hasanah Remeli said...

subhanallah..puitis sungguh demo.. moga tetap tsabat dalam jalan dakwah.insyaAllah..doakan ana juga ya

cik kotak said...

Moga terus kuat dalam hidup bermujahadah..insyaAllah...

Post a Comment